Hi bang, 

Ijinkan aku bercerita tentang mu. 

Aku belum pernah sejatuh Cinta ini dengan laki”. Kamu itu racun. 

Percaya atau tidak, kehadiran kamu buat energi tersendiri buat ku. Energi positif tentunya. Hehe 

Aku suka semua yg ada di diri mu, rambut mu, wajah mu (mata mu, hidung mu, bibir mu,pipi mu), telinga mu, leher mu, badan mu, tangan mu, hingga kaki mu aku suka. 

Aku suka cara mu mengenggam tangan ku, aku suka cara mu memeluk ku, aku suka caramu mencium ku, aku suka apapun yg kamu lakukan untuk aku. 

Kamu selalu bisa buat aku resah, selalu bisa buat aku senang, selalu bisa buat aku sedih dalam waktu bersamaan. Hebat. 

Aku menulis ini bukan karna aku sedang jatuh Cinta , sedang berbunga-bunga. Tidak! Aku menulis ini karna aku sedang gundah, sedih. 

Aku sedih karna rindu ku tak terbalas oleh mu, aku sedih keinginan ku tak terpenuhi oleh mu, aku sedih kehadiran ku tak membuat mu nyaman. 

Aku selalu khawatir tiap kamu menghilang, pergi entah kemana. 

Mungkin buat mu ini hanya omong kosong yg berlebihan, tidak apa. 

Terimakasih sudah membuat aku merasakan semua itu. Aku tidak menyesal atas kehadiran mu, aku senang. Aku senang. Terimakasih. 

– Diatas kasur, Kamar teteh –